Coba anda lempar sebutir kerikil ke dalam telaga yang tenang.
Berpusat dari tempat jatuhnya kerikil itu akan tercipta sebuah
riak gelombang yang mengalun ke penjuru telaga. Kini, bisakah
anda menghentikan laju riak gelombang itu? Mungkin anda mencoba
dengan memasukkan telapak tangan anda ke dalam air. Atau,
menghadangnya dengan ke dua belah kaki anda. Namun yang terjadi
adalah semakin banyak anda melakukan sesuatu pada permukaan
telaga, semakin banyak riak gelombang baru bermunculan. Satu-
satunya cara menghentikan laju riak gelombang itu hanyalah
dengan membiarkannya berhenti sendiri.


Demikian pula dengan ketenangan dan pikiran. Semakin keras
anda melakukan sesuatu pada pikiran anda, semakin sulit anda
mencapai ketenangan itu. Amati saja. Jangan tolak atau
menghentikan riak pikiran anda. Biarkan pikiran berangsur-
angsur tenang. Ketenangan diri dimulai dari ketenangan pikiran;
sedangkan ketenangan pikiran bermula dari ketenangan bernafas.
Dalam nafas yang tenang temukan jiwa yang tenang.

2 komentar: